Beranda Makassar Rekaman Tuding JK Tersebar, Danny Pomanto: Saya Korban

Rekaman Tuding JK Tersebar, Danny Pomanto: Saya Korban

Sabtu, 5 Desember 2020, 23:36 WITA

MAKASSAR, RADAR SELATAN — Calon Wali Kota (Cawalkot) Makassar, Moh Ramdhan “Danny” Pomanto akhirnya mengakui bahwa memang dirinya yang ada di dalam rekaman yang menyinggung beberapa tokoh nasional salah satunya dari Sulsel, Jusuf Kalla (JK).
“Jadi itu adalah percakapan di dalam rumah saya. Dalam rumah saya orang rekam. Jadi sebenarnya itu adalah percakapan biasa, analisis politik dan hak setiap orang kan begitu. Sebenarnya saya korban ini. Kenapa ada yang rekam dan sebar. Aneh,” ungkap Danny, Sabtu (5/12/2020).
Mantan Wali Kota Makassar ini mengatakan, percakapan tersebut terjadi di kediamannya, Jalan Amirullah. Semata mata hanya percakapan politik biasa.
“Orang tanya bagaimana dampaknya dan saya terangkan tidak ada karena ini konstelasi nasional. Ini perbincangan pribadi, diskusi gitu,” tambahnya.
Danny mengaku dirugikan dengan penyebaran rekaman tersebut. Olehnya, tim hukum Paslon ADAMA ini akan melakukan tindakan lebih lanjut.
“Karena itu kan penyebaran dan saya merasa dirugikan. Kan saya dibenturkan dengan orang lain. Orang punya hak untuk punya pendapat dalam rumah saya sendiri, rumah saya itu,” ucapnya.
Diketahui, pagi ini, lini massa dikejutkan dengan viralnya rekaman yang diduga suara Danny Pomanto yang menurut video tersebut berlokasi di Jalan Amirullah (kediaman Danny Pomanto di Makassar), pada 27 November 2020.
Ya, dari rekaman itu, suara percakapan yang diduga Danny Pomanto menyinggung sejumlah tokoh-tokoh besar di negeri ini. Sebut saja Wakil Presiden ke 10 dan 12 RI Jusuf Kalla (JK), Presiden Joko Widodo, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Mantan Menteri KKP Edhy Prabowo, penyidik senior KPK Novel Baswedan hingga pentolan FPI Habib Rizieq Shihab (HRS). ***